Pengrajin Logam Bangli Ikuti Bimtek Desain - Informasibali.com

Bisnis

Pengrajin Logam Bangli Ikuti Bimtek Desain

Selasa, 12 Oktober 2021 | 10:55 WITA
Pengrajin Logam Bangli Ikuti Bimtek Desain

informasibali.com/ist/Pengrajin Logam Bangli Ikuti Bimtek Desain

Informasibali.com, Bangli.
Disisi lain salah seorang Pengrajin Wayan Suadnya, yang ditemui di sela-sela pelatihan menyampaikan keluh kesah imbas pandemi covid 19 terhadap order kerjaan, dimana biasanya saat kondisi normal merasa kewalahan melayani order pengerjaan, namun saat ini terkadang tanpa orderan dalam 1 bulannya. Menyiasati keadaan, Ia pun mulai melayani order pengerjaan dari konsumen langsung,  semisal pembuatan saung pengutik, keris dan sebagainya. 
Ia pun menceritakan tahapan pengerjaan yang bisa menghabiskan waktu mulai 2 hari untuk jenis orderan kecil dan tingkat kerumitan rendah seperti jenis gelang kana, hingga 5 hari untuk ukuran besar dan kerumitan tinggi. Untuk sistem pengerjaan biasanya menggunakan sistem kerjasama antara pengrajin dengan pihak pemilik usaha pengrajin. Para pengrajin mengerjakan mulai desain mal, menyiapkan bahan dasar, natah, menghaluskan hasil tatahan, hingga pemasangan cangkok (pernak - pernik dan permata) Sedangkan untuk finishing mulai pelapisan perak, emas, polish dan pemasangan kain dikerjakan oleh pemilik usaha kerajinan.
"Kalau saya mengerjakannya dari nol, mulai membikin desain, hingga pemasangan cangkok, terkadang hingga pelapisan perak, emas dan kain, pokoknya hingga selesai. Namun seringan tahap finishing dikerjakan pemilik. Untuk biaya pengerjaan, mulai 200ribu untuk ukuran kecil, hingga 500 ribu untuk yang besar. Kalau kondisi normal dengan orderan yang ada, ekonomi keluarga bisa stabil. Kalau seperti sekarang benar - benar kelimpungan,“ bebernya. 
Ditambahkan Ketut Purnawan sang pemilik usaha pengrajin perak PRizel, dirinya mulai fokus menggeluti usaha perak sejak tahun 2004, sedangkan sebagai pengrajin dilakoni sejak duduk dibangku SMA. Usahanya yang mempekerjakan sekitar 30 orang pengrajin freelance, saat situasi normal memiliki omset 100 juta  hingga 200 juta per bulannya. 
“Kalau saat ini benar-benar tidak menentu. Masih sih ada orderan, tapi jumlahnya sangat turun jauh dibanding sebelum pandemi," ungkapnya sembari menceritakan hasil produksinya selain dijual disalah satu toko yang dimilikinya, juga dijual ke toko - toko penjual kerajinan, galery maupun ada yang dipesan khusus oleh para seniman. 
Acara Bimtek dilaksanakan selama 5 hari mulai 11 - 15 Oktober 2021, di tempat usaha milik Ketut Purnawan yang memiliki fasilitas kerajinan memadai. Acara diikuti oleh 30 orang pengrajin sekecamatan Bangli. 

Penulis : Humas Bali

Editor : Putra Setiawan


Halaman :

TAGS : Berita Bali Informasi Bali Terkini Bali Informasi Informasi Bali Hari Ini Info Bali Informasi Bali


Beritalombok.com - Media Online Lombok Dompu Bima Sumbawa Terkini

Menyajikan Berita Politik, Seksologi, Hukum, Kriminal, Wisata, Budaya, Tokoh, Ekonomi, Bisnis, Pendidikan di Lombok, Dompu, Bima, Sumbawa Terkini.



News Lainnya :


Berita Lainnya